🇮🇩 Data kesehatan di blockchain

Versi dokumen orisinil: Healthcare data on the blockchain
Dipublikasikan pada tanggal 03 Juni 2021
Terjemahan ke dalam Bahasa Indonesia oleh @andreassosilo
(Translated to Indonesian language by @andreassosilo)


Data kesehatan di blockchain

Data pasien dan penyedia layanan kesehatan dipisahkan oleh jaringan hubungan yang kompleks antara yurisdiksi, layanan profesional, spesialis dan penyedia lainnya. Dan hal ini sudah terjadi sebelum adanya pandemi global.

Pandemi COVID-19 mengungkapkan inefisiensi yang lebih besar dalam sistem perawatan kesehatan. Data kesehatan disimpan dalam database institusional yang tidak dapat berkomunikasi satu sama lain dan tidak dapat diakses oleh individu dan pemangku kepentingan lainnya. Khususnya, sistem perawatan kesehatan tradisional melakukan pekerjaan yang buruk dalam hal membagikan catatan kesehatan pasien dan memiliki respons yang lambat bagi para petugas medis profesional.

Untuk lebih dapat menggambarkan, berikut adalah beberapa contohnya:

Jika dokter pribadi meresepkan obat alergi kepada pasien, data tersebut akan disimpan dalam database mereka. Tetapi, ketika pasien yang sama perlu pergi ke ruang gawat darurat untuk operasi, rumah sakit perlu mengetahui catatan kesehatan pasien termasuk obat apa pun yang mereka pakai dan reaksi alergi. Pasien biasanya perlu menyiapkan dokumen lain untuk pihak rumah sakit karena catatan kesehatan mereka disimpan dalam database dokter pribadi dan tidak memiliki cara yang efisien untuk berbagi informasi. Sebaliknya, ketika pasien kembali ke dokter pribadi mereka, mereka perlu menjelaskan rincian operasi karena mereka tidak akan memiliki catatan apapun. Hal ini dapat diatasi jika pasien memiliki data kesehatan mereka sendiri yang dapat diverifikasi, dan dapat berbagi data kesehatan mereka secara efisien dengan dokter pribadi dan pihak rumah sakit.

Contoh lain dari ketidakefisienan registri untuk profesional medis berkaitan dengan sumber daya manusia. Sebuah rumah sakit selama pandemi sangat membutuhkan ahli epidemiologi. Tetapi proses saat ini terlalu lambat untuk dapat merekrut dan menempatkan para profesional yang memenuhi syarat. Tantangan ini bukan karena kurangnya ketersediaan tenaga kerja atau keahlian; hal ini disebabkan karena ketidakmampuan untuk menemukan profesional tersebut secara efisien ketika mereka berada di luar jaringan langsung Anda; contohnya, dari geografi yang berbeda, rumah sakit lain, praktek swasta, dan bahkan departemen.

Masalah ini juga, muncul dari basis data tersembunyi di yurisdiksi berbeda yang tidak dapat berkomunikasi satu sama lain, menjadikannya proses yang lambat untuk memverifikasi kredensial dan lisensi tenaga medis profesional yang benar. Glass Bead Consulting menyebutnya sebagai “paradoks manajemen bakat”. Jika setiap profesional memiliki informasi profesional yang dapat diverifikasi dan dipercaya, maka kami dapat menyelesaikan paradoks manajemen bakat ini dan membawa orang ke tempat yang kami butuhkan dengan lebih cepat dan lebih efisien.

Pandemi menekankan perlunya teknologi yang lebih baik untuk mengatasi ketidakefisienan dalam berbagi data pasien, dan, kedua, pendaftaran yang lebih cepat untuk bergabung dan merekrut tenaga medis profesional. Salah satu teknologi yang dapat mengatasi inefisiensi tersebut adalah blockchain.

Menggunakan blockchain untuk data kesehatan

Blockchain adalah basis data terdistribusi dan tidak berubah yang dapat diakses oleh banyak pihak berbeda dan tidak dikendalikan atau dimanipulasi oleh satu pihak. Informasi yang disimpan di blockchain disebut metadata. Metadata dapat berupa apa saja mulai dari identitas, detail transaksi, kredensial, dll. Dengan menggunakan blockchain dan metadata, Anda dapat membuat identitas digital.

Identitas digital memungkinkan pasien dan penyedia layanan kesehatan untuk menambahkan data dari berbagai sumber seperti catatan kesehatan dan vaksin, ke sertifikat dan lisensi. Semua data yang disimpan di blockchain dienkripsi dan ditandatangani secara digital untuk keamanan dan keaslian. Penyedia layanan kesehatan dapat meminta akses ke informasi medis pasien dan jika pasien memberikan persetujuan, catatan medis tersedia.

Berikut adalah beberapa alasan utama blockchain dapat meningkatkan manajemen data kesehatan:

  1. Blockchain memungkinkan data dan identitas kesehatan dimiliki dan dikendalikan oleh pemiliknya sendiri. Ini juga memungkinkan data ini dibagikan dengan pihak ketiga jika pemiliknya memilih untuk melakukannya.
  2. Karena pengguna adalah pemilik data mereka - bukan penyedia kesehatan atau perusahaan asuransi - blockchain dapat menawarkan sistem yang mendorong pengguna untuk berbagi data pribadi mereka dengan dokter dan pemerintah.
  3. Solusi ini memungkinkan pendistribusian keterampilan dan daftar bakat profesional medis untuk diakses oleh perusahaan yang ingin mempekerjakan orang yang memenuhi syarat.

Baiklah, jadi Blockchain meningkatkan “fluiditas” data. Mari kita lihat seberapa aman data yang lebih lancar itu.

Bagaimana blockchain dapat aman

Saat menggunakan solusi identitas digital berbasis blockchain untuk data kesehatan selain membuat data kesehatan lebih mudah diakses dan efisien, hal ini harus juga aman dan pribadi. Berikut adalah lima cara blockchain dapat aman:

Terdesentralisasi : Manfaat dari blockchain yang didesentralisasi adalah tidak dikendalikan oleh satu entitas. Satu entitas dapat menjual informasi pribadi atau mencegah individu mengakses data mereka, dan bahkan menutup akun mereka tanpa izin.

Verifikasi Instan Dalam Hal Keaslian : Kredensial dapat diverifikasi secara instan dari mana saja melalui blockchain, menghilangkan kebutuhan akan layanan verifikasi pihak ketiga.

Catatan informasi yang aman : Metadata yang dilampirkan pada transaksi dan dikonfirmasi di blockchain tidak dapat diubah. Ini berarti tidak ada yang bisa mengubah atau mengutak-atiknya.

Stempel waktu : Detail tentang kapan suatu tindakan terjadi, seperti janji temu dokter terakhir atau tanggal vaksinasi, diberi stempel waktu secara otomatis dan tidak dapat diubah atau disesuaikan.

Sulit untuk diretas : Karena blockchain adalah database terdistribusi, peretas perlu meretas semua node dan mengubah informasi secara bersamaan. Untuk mengilustrasikan betapa sulitnya meretas blockchain Cardano, seorang peretas perlu mengendalikan 51% sumber daya jaringan ~US$60 Miliar. Itu tidak pernah terjadi dan seiring dengan pertumbuhan jaringan Cardano menjadi lebih sulit.

(Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang metadata di blockchain Cardano, klik di sini untuk artikel lebih lanjut)

Jadi: data menjadi lebih lancar, dan data setidaknya sama amannya di blockchain seperti dalam solusi eksklusif dan tertutup. Tetapi apakah itu bersifat pribadi seperti proses yang ada saat ini, atau dapatkah hal tersebut meningkatkan privasi?

Privasi menggunakan identitas digital

Identitas digital bisa menjadi pseudo-anonim. Artinya Anda dapat berbagi informasi tanpa mengungkapkan identitas lengkap Anda. Misalnya, pikirkan tentang menunjukkan SIM Anda untuk masuk ke bar. Yang perlu mereka ketahui hanyalah apakah Anda cukup umur untuk masuk. Namun, kita juga memberi mereka alamat rumah, berat badan, apakah Anda pendonor organ atau bukan. Dengan identitas digital, pengguna dapat memilih untuk hanya memberikan informasi yang diperlukan, dalam hal ini, usia.

Bagaimana Cardano dapat membantu?

Dari berbagi catatan kesehatan pasien di seluruh saluran dan memiliki registri untuk tenaga medis profesional sambil meningkatkan privasi dan menjadi lebih elegan dalam data apa yang Anda bagikan: Cardano sedang membangun sebuah solusi.

Atala PRISM adalah solusi identitas digital terdesentralisasi yang dibangun di atas blockchain Cardano. Dengan menggunakan PRISM, pengguna dapat membuat identitas digital mereka sendiri. Dari catatan kesehatan pasien dan vaksinasi hingga kredensial dan sertifikat profesional. Dengan memanfaatkan teknologi blockchain, pengguna memiliki kontrol penuh atas data mereka, tetapi dengan persetujuan, mereka juga dapat membagikan data mereka di berbagai saluran. Karena pengguna dapat membangun profil yang kohesif dan terkini, pemerintah atau dokter dapat memperoleh kumpulan data yang lebih baik untuk mengetahui siapa yang sudah divaksinasi atau kredensial yang mereka miliki. Kumpulan data yang tidak mungkin diubah, juga tidak dapat dirusak.

Mari kita lihat bagaimana Atala PRISM dapat membantu dalam situasi kehidupan nyata. Karena merebaknya COVID-19, tempat-tempat dengan banyak orang mungkin memerlukan bukti vaksinasi. Menggunakan PRISM Cardano, seseorang dapat memverifikasi bahwa mereka telah divaksinasi hanya dengan menggunakan smartphone. Dan karena informasi disimpan di blockchain, kami tahu itu aman dan asli. Dan kembali ke contoh awal, baik dokter maupun rumah sakit akan mengetahui bahwa seorang pasien divaksinasi secara bersamaan.

Dengan menggunakan PRISM, kami juga dapat menyelesaikan paradoks manajemen bakat bagi para tenage medis profesional. Blockchain dapat menjadi registri yang terdistribusi dan transparan dari keterampilan dan kredensial tenaga medis profesional. Hal ini dapat diakses oleh departemen HR dan memungkinkan pemrosesan yang lebih cepat. Selain itu, ini akan merampingkan koordinasi di antara geografi yang berbeda secara lebih efisien dan transparan untuk membawa orang ke tempat yang kita butuhkan.

Tertarik untuk membaca lebih lanjut tentang verifikasi? Lihat lebih banyak di Atala PRISM. Tertarik untuk membangun hal-hal hebat di Cardano? Lihat dokumentasi di docs.cardano.org, atau ikuti program Plutus pioneer kami.

Plutus pioneer program

3 Likes

Sebenernya, ane jg kepikiran buat ginian, cuma kayanya perlu support pemerintah deh. Bukan swasta yg bisa buat spt ini.

1 Like